Kamis, 24 November 2011

biografi pelukis

Utagawa Kuniyoshi



Peribahasa berkaitan dengan kucing (Tatoe-zukushi no uchi)
Utagawa Kuniyoshi (歌川 国芳?) (1 Januari 1798 - 14 April 1861) adalah seorang pelukis ukiyo-e dari akhir zaman Edo di Jepang. Katsushika Hokusai dan Utagawa Hiroshige adalah pelukis yang seangkatan dengannya. Julukannya adalah "Pelukis Gambar Aneh dari Akhir Keshogunan Tokugawa" ("bakumatsu no kisō no eshi").
Daftar isi [sembunyikan]

Biografi

Kuniyoshi dilahirkan tahun 1797 sebagai putra Yanagiya Kichiemon, seorang tukang celup kain di Nihonbashi, Edo. Nama aslinya adalah Igusa Yoshisaburō. Nama lain yang juga digunakannya adalah Ichiyūsai (一勇斎?) atau Chōōrō (朝櫻楼?). Ia mulai memakai nama Utagawa Kuniyoshi sejak berusia 15 tahun setelah Utagawa Toyokuni I menerimanya sebagai murid. Nama Kuniyoshi merupakan gabungan dari nama aslinya, Yoshisaburō dan nama sang guru Toyokuni. Di antara murid Toyokuni terdapat Utagawa Kunisada yang juga dikenal sebagai pelukis ukiyo-e.[1]
Setelah beberapa tahun berguru, pada tahun 1814, Kuniyoshi mulai menerbitkan sendiri karya-karyanya. Pengetahuan melukis terus diperdalamnya sambil membantu Kunisada, seniornya yang sudah mapan sebagai pelukis aliran Utagawa. Lukisan seri Suikoden (Batas Air) hasil karya Kuniyoshi banyak disukai orang. Lukisan tersebut diterbitkan tahun 1827 setelah Toyokuni meninggal.
Kuniyoshi sudah berusia lebih dari 30 tahun ketika masuk ke dalam jajaran pelukis terkenal. Seperti juga gurunya, Kuniyoshi banyak menerima murid. Di antara murid-muridnya terdapat Kawanabe Kyōsai dan Tsukioka Yoshitoshi. Kyōsai dikenal dengan pelukis "gambar-gambar unik", sedangkan Yoshitoshi dikenal sebagai "pelukis ukiyo-e terakhir". Kuniyoshi, 65 tahun, meninggal dunia 14 April 1861 setelah lumpuh akibat stroke di tahun 1855.[2]

Karya



Lukisan serbuan malam, adegan ke-11 Chūshingura (Chūshingura jūichidanme yasatsu no zu)
Kuniyoshi senang menggambar tokoh sejarah, legenda, dan hikayat. Karyanya terdiri dari berbagai macam genre, mulai dari gambar aktor kabuki (yakusha-e), gambar samurai (musha-e), gambar wanita cantik (bijinga), lukisan pemandangan (fūkeiga), lukisan tempat terkenal,(meisho-e) hingga gambar erotis (shunga) dan karikatur (giga). Lukisan ukuran besar (triptika) menjadi ciri khas Kuniyoshi, tiga lembar kertas berukuran ōban (36 x 25 cm) dijajarkan menjadi satu untuk gambar ikan paus, kerangka manusia, hingga hantu ukuran besar.
Kuniyoshi diketahui sangat mencintai kucing. Kucing peliharaannya banyak sekali, dan dirinya diketahui suka menggambar sambil memeluk kucing. Sejumlah lukisan Kuniyoshi menggambarkan personifikasi kucing (kucing bertingkah laku seperti manusia). Bukan hanya kucing, binatang-binatang lain seperti anjing rakun, burung gereja, dan gurita juga digambarkan bertingkah laku seperti manusia. Melalui binatang yang dilukisnya, Kuniyoshi berusaha menggambarkan keadaan kehidupan rakyat biasa di Edo. Karyanya diperkirakan sebagai salah satu cikal bakal manga dan gekiga.
Ciri khas lain lukisan Kuniyoshi adalah semangat bermain-main dalam bentuk lukisan ilusi (yose-e). Sepintas lalu, bila lukisannya diamati yang terlihat adalah wajah satu orang atau seekor binatang. Namun bila diamati lebih lanjut, di dalam lukisan tersembunyi sejumlah wajah atau beberapa ekor binatang sekaligus. Lukisannya sering berupa potret diri Kuniyoshi yang dikelilingi berbagai tokoh dan hewan dari dalam imajinasinya.
Sesuai dengan gerakan Reformasi Tenpō yang sejak 1841 melarang rakyat untuk hidup mewah, keshogunan melarang lukisan aktor kabuki dan wanita penghibur. Sejak pelarangan tersebut, tidak ada selembar pun lukisan aktor kabuki atau wanita penghibur yang diterbitkan Kuniyoshi. Walaupun demikian, tidak berarti usahanya menggambar aktor kabuki menjadi terhenti, Kuniyoshi antara lain menyamarkan wajah aktor kabuki menjadi gambar wajah kucing, ikan dan sebagainya.
Dalam lukisan Kuniyoshi terlihat usahanya belajar dan menyerap pengetahuan baru. Kuniyoshi sering bergaul dengan budayawan seangkatan, seperti Watanabe Kazan (karō wilayah han Tahara, ilmuwan, sekaligus pelukis) dan Shibata Zeshin (pelukis maki-e). Tulang kerangka manusia dalam lukisan berjudul Sōma no furudairi (相馬の古内裏?) diperkirakan merupakan hasil studinya dari buku-buku anatomi terbitan Barat. Walaupun terlihat masih sederhana, lukisan Chūshingura jūichidanme yasatsu no zu (忠臣蔵十一段目夜討之図?) yang bertemakan peristiwa 47 Ronin memperlihatkan usaha Kuniyoshi menggunakan teknik perspektif dari Barat.

Karya utama


Ōyanotarō Mitsukuni melawan hantu kerangka yang dipanggil Putri Takiyasha (Sōma no furudairi)


Lukisan Pertempuran Ujigawa (Ujigawa kassen no zu)


Hantu Taira no Tomomori sedang mengincar Minamoto no Yoshitsune dan pengikutnya di Daimotsu no Ura (Daimotsu no ura de Minamoto no Yoshitsune shujū o nerau Taira no Tomomori no yūrei)

Lukisan lain


Kelihatan menakutkan, padahal orang yang sangat ramah (Mikake wa kowai ga tonda ii hito da) contoh yose-e


Cerita kepahlawanan dari Kōetsu, penguasa Echizen Honjō Shigenaga (Kōetsu yūshōden, Honjō Echizen no kami Shigenaga)

William Shakespeare


biografi William Shakespeare Posted by golomna on March 22, 2010 3 shake spear Biografi William Shakespeare Dramawan dan penyair besar Inggris William Shakespeare dilahirkan tahun 1564 di Stratford-on-Avon, Inggris. Tampaknya dia peroleh pendidikan dasar yang lumayan tetapi tak sampai injak perguruan tinggi. Shakespeare kawin di umur delapan belas (istrinya umur dua puluh enam), beranak tiga sebelum umurnya mencapai dua puluh satu.

Beberapa tahun kemudian, dia pergi ke London, menjadi anak panggung dan penulis drama. Tatkala usianya mencapai tiga puluh Shakespeare sudah menunjukkan keberhasilan. Dan tatkala umurnya menginjak tiga puluh empat, dia sudah jadi orang berduit dan dianggap penulis drama Inggris terkemuka. Sepuluh tahun kemudian, dia sudah membuahkan karya-karya besar seperti Julius Caesar, Hamlet, Othello, Macbeth dan King Lear.

Dalam jangka waktu dua puluh tahun yang punya makna khusus Shakespeare tinggal di London itu, istrinya tetap tinggal di Stratford. Shakespeare mati di tahun 1616 pada sekitar ulangtahunnya yang ke-52. Dia tidak punya keturunan yang hidup. Ada 38 drama terkenal ciptaan Shakespeare termasuk beberapa drama kecil yang mungkin digarap bersama orang lain. Selain itu, dia menulis sejumlah 154 sonata dan 3 atau 4 sajak-sajak panjang. Ditilik dari kegeniusan Shakespeare, hasilnya dan kemasyhurannya yang memang sudah sewajarnya, mungkin timbul kesan aneh apa sebab namanya tidak ditempatkan di urutan lebih atas dalam daftar buku ini.

Orang terima atau tidak) yang punya makna filosofis dan lebih punya pengaruh politis ketimbang, katakanlah, memandang lukisan “Mona Lisa.” Kelihatannya tak ragu lagi Shakespeare mengungguli semua tokoh-tokoh sastra. Relatif, sedikit sekali sekarang ini orang baca karya Chaucer, Virgil atau bahkan Homer, kecuali jika karya mereka itu jadi ketentuan bacaan sekolah. Tetapi, pementasan sebuah karya Shakespeare pastilah dapat sambutan. Kelebihan Shakespeare dalam hal perangkuman bait-bait betul-betul tak tertandingkan dan kalimat-kalimatnya sering dikutip, bahkan oleh orang yang tak pernah barang sekali pun melihat atau membaca dramanya. Lebih dari itu, nyata benar betapa ketenarannya bukanlah sekedar sepintas lintas. Karyanya menyuguhkan kebahagian kepada pembacanya dan penontonnya selama hampir empat abad. Karena karya-karya itu sudah mantap teruji jaman, adalah pantas menganggap bahwa karya Shakespeare akan terus tenar berabad-abad mendatang.

Dalam hal menentukan arti penting Shakespeare orang harus memperhitungkan andaikata dia tak pernah hidup di dunia, drama-dramanya tak akan pernah ditulis orang samasekali. Tentu saja, sampai batas tertentu, pernyataan serupa dapat diberikan kepada tiap tokoh artis atau sastra. Namun, faktor itu tampaknya tidak begitu punya arti penting khusus dalam penilaian terhadap bobot pengaruh yang ada pada seniman-seniman ukuran kecil. Kendati Shakespeare menulis dalam bahasa Inggris, dia betul-betul tokoh yang dikenal seseluruh dunia. Jika bukannya suatu bahasa yang teramat universal, bahasa Inggris adalah paling mendekati ukuran itu ketimbang bahasa-bahasa lain yang pernah ada. Lagi pula, karya Shakespeare sudah diterjemahkan secara luas dan karyanya dibaca dan dipentaskan di pelbagai negeri. Ada tentu saja beberapa penulis tenar yang karyanya dikecam oleh kritikus-kritikus seni. Tidaklah demikian halnya pada Shakespeare yang karyanya dihargai tanpa cadangan oleh para ahli sastra. Generasi-generasi penulis drama mempelajari karyanya dan mencoba meniru sebaik atau mengunggulinya. Gabungan antara pengaruh yang amat besar terhadap para pengarang dan ketenaran yang tak berkeputusan di kalangan masyarakatlah yang menempatkan Shakespeare di urutan cukup tinggi dalam daftar buku ini.

lukisan WILLIAM SHAKESPEARE 1564-1616



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar